8 +(6+8) = 16?

Duh, singkat saja ya…
mumpung ada waktu… *sok sibuks banget sih? minta digampar ya?*
gara – gara PR dari jenk Takochan ini… *tabokin jenk Takochan*

8 resolusi saya:
1. Menghilangkan penyakit malas (almost impossible, hunny… :evil: ) . Errr… oke oke… mengurangi deh…mengurangi…
2. Sukseskan CoCoNet 2. insya allah coming soon and segera Loncing. doakan ya…
3. Belajar lebih feminim, mungkin… *not sure* :roll:
4. Menggiatkan olahraga yang mulai menurun porsinya (berakibat pada pertumbuhan ke samping badan lho)
5. selesekan TM & TRG!!! (aaarrrghhh… ini yang paling saya benci!)
6. Sukseskan KPT (Kontes Pramuka Terampil) sekali seumur hidup ini kesempatan…
7. Memperbanyak jalan jalan (innni yang paling saya suka… *joged joged*)
8. Diet…Diet… bukan semata mata karena penampilan yang memburuk…tapi lebih pada kesehatan… juga tidur lebih teratur…biar sehat siw… (iya…iya…)

oke oke… dan saya tak akan melempar itu ke orang lain. soalnya taunnya udah ampir abis. :mrgreen: bukankah saya ini orang yang begitu baik? ;)

8 keanehan saya…
ini PR dari Fajar, juga dari aLe yang udah lamaaa banget dan baru saya kerjakan sekarang.
maaf ya Jar…Le… *menjura dalam dalam*
catatan : sejujurnya, keanehan saya yang paling aneh adalah… : saya ndak suka memperlihatkan keanehan saya dihadapan publik :mrgreen:
berhubung ini PR, okelah… saya kerjakan… ;)

  •  Demen nyangkruk di wargres (warung gresikan) dini hari menjelang subuh. Hal yang tidak lazim dilakukan oleh seorang gadis yang anggun, dan pendiam seperti saya ini… :oops:
  • Suka menamai gadgets kesayangan dengan nama yang special. :lol:
  • Sulit tidur di malam hari, sulit tidak tidur di siang hari. Yap! itulah fenomena siwi saat ini. sering dipanggil ke ruangan dosen gara -gara selalu tertidur saat kuliah. :oops:
  • wajib push ap dan sit up saat bangun tidur (kadang diselingi angkat barbel) demi menjaga vitalitas tubuh. :cool:
  • Nggak doyan makanan pedes, mengandung daging sapi, daging kambing, ikan tongkol, bandeng, udang, dan berjenis jenis siput seafood lainnya. :(
  • ikut Pramuka dari SD, SMP, SMA, sampek jaman kuliah! yang terakhir ini mungkin yang paling aneh, coz jarang anak kuliahan yang ikut pramuka :lol:
  • Lebih doyan adventure, olahraga2 ekstrem macam panjat tebing, rapelling, flying fox n maen layangan daripada jalan jalan di Mal.
  • agak maskulin, mungkin… padahal , dengan wajah seimudz ini, harusnya saya feminin ya? :???:

oke deh… tugas tugas selse dikerjakan…
:mrgreen:
silakan dinilai! ;)

emang Senyum = Gila ya?

Baru tadi siang saya sempetin blogwalking sebentar, ngomen2 di postingan tentang silup, ealah…barusan aja saya berurusan sama yang namanya silup.
masih ingat ini? yaa… yang ini aga mirip mirip si…tapi nggak mirip kok… *dibantai massa*

Kejadian kali ini ,
Lokasi : Kota Sidoarjo, mbuh daerah mananya
Waktu : sekitar pukul 21.00 WIBS
Suasana: menyebalkan, rame, penuh umpatan
Pelaku : Ai’, Fajar Narses, Fitri slidut, Fitria Jepit, Ikha Nduty, Galih, Rimo Kepri, Eeng, Hasna Hasnul,Rhendy, Ifa, dan Mbak Mas, Silup silup yang lagi ngoperasi, dan orang2 yang lagi kena siyal saat itu.

Jadi begini, saat itu, pukul 9-an wibs, kami bertolak dari kediaman K Lutfi di Perum Gading Fajar Sidoarjo, setelah buka bersama yang membawa bencana (bencana kekenyangan) itu. Dengan santai, kami lewati jalanan Sidoarjo yang lumayan padat, scara malam ini malam minggu gitu…
Ealah…blom jauh dari rumah k’ Lutfi, ada sejenis operasi sweeping ndadak. Driverku, yang saat itu ga bawa SIM (dan sebenernya emang ga punya) mulai cemas, dan menepikan motornya, bermaksud putar balik gitu.
Belom sempet putar balik, ada seorang preman bapak bapak bermotor Miyo yang mendatangi kami berdua dan langsung ngomong dengan nada ngancem (versiku aja sih)
Bapak Tak berhelm dan Mirip Preman (BRHMP) : mau kemana ini?
Supirnya Siw (SS) : nunggu temen *jawaban boong*
BRHMP : Maju, ato ikut saya … cepetan! *galak banget,kalo orang jantungan paling langsung meninggal seketika deh*

SS akhirnya mengikuti BRHMP menuju antrian orang2 yang diperiksa. Dan suasananya? sangat tidak menyenangkan, saudara saudara sekalian. Mereka yang bermoto (entah bermoto atau saya aja yang salah menyimpulkan kalo itu moto) “Melindungi dan Melayani Masyarakat” itu di mata saya, bukan lagi orang orang yang pantas sebagai disebut sebagai pelindung/ pengayom. Gimana bisa pantas disebut pengayom, lha wong kerjaannya marah2 gitu kok sama masyarakat(hehe). Muka serem, ngebentak bentak, semprat semprit, gaaaa ada karakteristik seorang pelayan, apalagi pelayan publik, yang biasanya ramah, sopan, santun, dan bersajahaja.*halah*

Jadi deh, supir saya tadi kena. coz emang ga bawa SIM. Sementara temen2u yang lain nungguin (ada pula yang bantuin ngurus penilangan), saya yang malem itu bete abis dikerjain pacar, iseng iseng aja ngedeketin salah seorang silup yang saya menurut perkiraan saya, berusia sekitar 45 tahun, dan terlihat mayan nganggur.

Siwi Cute Banget (SCB): malem Pak… *berusaha senyum meski males*
Pak Silup Setengah Tua (PSST) : oh, iya…malem Adik Cantik…*aslinya : malem Dik…*
SCC : mohon maaf Pak, lagi repot ndak?
PSST : ah, kebetulan enggak. Emang ada apa Dik?
SCC : nggak kok Pak…cuman mo nanya aja kok…
PSST : ya?
SCC : kok polisinya sangar sangar ya Pak? *dibaca ala anak SD yang selalu mau tau*
PSST : sangar gimana maksutnya Dik?
SCC : ya…kayak pak yang disono *sambil tunjuk*, minta STNK aja kayak mau marah marah gitu…bukannya lebih hm…gimana ya?lebih keren seandainya beliau mintanya sambil senyum gitu…kan melayani masyarakat *pasang tampang malaikat*
PSST: mau gimana lagi Mbak…banyak pengguna jalan yang suka seenaknya sendiri. anak anak kadang juga bisa lepas kendali. kita sebenarnya ndak pengen seperti itu, tapi, ya kadang ada tingkah pengguna jalan yang memancing kemarahan, ya…saya ndak bisa menyalahkan anak anak…
SCC : ya…memang seperti itulah resiko mberhadapan dengan macam macam orang Pak…Tap…*blom selse ngomong dah dipotong*
PSST: gini lho MbaK…kalo kita senyum, malah ada yang bilang kita ini gila *sumpah, bapaknya ngomong kayak gini* dan malah disepelekan kalo kita senyum
SCC : ah, masa sampe segitunya? kalo saya pribadi lho Pak…lebi suka kalo polisinya senyum, tegas, n berwibawa. keren tuh.
PSST: kalo kita senyum ya itu tadi mbak, malah dianggap orang gila. Yah, banyak orang yang suka seenaknya sendiri itu yang banyak membuat anak anak jadi streng.
SCC : ah, saya kira Bapak juga mendapat training ttg hal seperti ini sebelumnya…jadi udah biasa gitu…k
kalo nggak mau ketemu banyak orang ngapain jadi polisi? jadi pertapa aja sana! *kalimat terakhir ini dalam hati saya* Pak, yang itu polisi juga? *sambil nunjuk preman yang make motor miyo tanpa helm tadi*
PSST : iya, beliau salah seorang anggota kami
SCC  : kok beliau nggak pake helm? padahal mondar mandir kayak gitu… gimana masyarakatnya bisa tertib Pak, teladannya aja kayak gitu… *kalo masih dianggep teladan disiplin sih*

Belum sempet ngomel banyak sama Bapak yang sepertinya sama sekali gak mau disalahkan itu …temen saya  udah selse urusannya, meski akhirnya STNKnya ditahan. Setelah permisi dan mengucapkan terimakasih sembari tersenyum, kami melanjutkan perjalanan ke Kota Surabaya.

Belum juga keluar dari Sidoarjo…ealaah…ada lagi operasi sejenis…entah kenafa, di operasi kali ini kami lolos, bukannya pake surat tilang, tapi karena ndak diperiksa sama Bapaknya yang mukanya udah lecek kusem kecapekan itu. Tanya kenafa?

ps. maaf, ini postingan ga penting kok…cuma mangkel ajah, dan melayani nafsu keinginan para fans yang menuntut blog saya diapdet.
:mrgreen:

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 71 pengikut lainnya.