Fenomena Negeri Kretek…

hohoho…sudah lama rasanya ndak nulis…maklum, kmaren abis lawatan ke Kota Jenang, alias Kudus, Jawa Tengah. Bukan lawatan biasa sih, tapi aselinya ada kegiatan yang diadakan STAIN Kudus, dan saya adalaha salah seorang partisipannya (peserta, maksutnya…)
Pertama kali menginjakkan kaki setelah badan saya berubah bentuk menjadi kayak kursi atmosfir religius langsung terasa di kota ini. Terlihat dari pakaian yang dikenakan penduduk, juga musik2 rohani yang sempat menyinggahi telinga saya.

lantas…apa sih yang menarik ?

begini, salah satu dari rangkaian acara yang saya ikuti tersebut adalah wisata, dengan rute : pabrik Jenang Kudus-Museum Kretek-Menara Kudus&Makam Sunan Kudus
kedua objek wisata di awal dan akhir kurang begitu membawa kesan buat saya, dan sebaliknya, Museum Kretek menjadi sangat menarik (menurut saya Lho…)

Saat bus yang kami tumpangi memasuki pelataran Museum yang menjadi ikon Kota ini, tiba – tiba pandangan mata saya tertumbuk pada pemandangan yang menarik, bukan…bukan menarik…! lebih tepatnya… : mesum!
Yap!kadang mata saya emang kelewat sensitif dengan hal hal begituan. Apalagi ini terjadi di tempat yang seharusnya menjadi cagar budaya. Dan yang paling saya sesalkan adalah : hal ini sudah menodai kesan baik saya pada Kota Kudus, kota santri, kota wali, dan kesan – kesan yang baik sebelumnya.
Berpasang – pasang muda mudi yang tanpa tahu malu mengumbar syahwat (upz…bahasanya ngeri…) di depan umum. Di atas motor, di atas rumput,di bawah pohon, di rumah adat…saya sudah lupa berapa jumlahnya…
Mungkin kalo sekedar ngobrol aja, saya bisa maklum…namanya juga anak muda…Lha yang ini…organ tubuh yang lain udah mulai berperan serta tanpa dideteksi adanya rasa takut akan meracuni pikiran anak kecil yang masih polos seperti saya ini .🙂
Jadi inget syair lagunya kang Jamrud, yang judulnya Surti – Tejo itu (maaf mas Yanto&temen2 Jamrud, syairnya saya sadur dengan sedikit plesetan, gapapa kan?🙂 )
………………………….
jemari Tejo mulai piknik dari mata sampe lutut Surti…
Tanpa sadar sarung mreka pun jadi alas…
mirip demo memasak tejo mulai beraksi di depan Surti…
Pasang…alat…kontrase*si….
Surti menjerit serentak menutup matanya
Surti menangis kecewa arjuna berubah
Hilang Tedjo yang dulu ngampung dekil lugu tapi Surti suka
Berganti Tejo yang gaul yang funky yang doyan ngucapin ‘Ember…’
—————
Surti menjerit…(mau…mau…)
Surti menangis…(mau…mau…)
diacungkan jari tengah…ke arah surti…penuh dendam, dia bilang “mbak yu”

untunglah… pada saat itu otak saya jernih dan ada kata – kata dari temen yang cukup menghibur, sekaligus membuat saya prihatin maklum.
kira – kira begini kata teman saya :
1. Ya…mungkin mereka memang ndak punya duit buat nyewa hotel atau paling nggak losmen buat ‘begituan’.  ya mending di tempat ini tho? udah gratis…menyatu dengan alam bebas lagi… (komentator yang satu ini, mungkin setipe dengan Gober Bebek, paman tokoh kartun Donal Bebek)
2. Mereka itu ada bakat jadi model,Lho! sapa tau ada fotografer majalah yang nggak sengaja njepret, tertarik, dan njadiin langganan buat pose hot di majalahnya. Lumayan kan, buat nambah uang jajan…(diperkirakan komentator adalah anak kost)
3. Jangan disoroti dari negatifnya aja donk…lihat dari sisi positif juga!Dari segi bisnis, tempat ini sangat memadai buat usaha rental k*nd*m! dari pada mereka beli lho…kan lebi murah sewa…(komentator ini hampir bisa dipastikan, seorang dengan jiwa wirausaha tinggi)

dan masih banyak sebenarnya komentar2 teman saya yang jayus, logis, mau marah, dll.
Cuma yang paling saya ingat ya itu…hehe5005x…maklum, saya termasuk orang golongan darah B.

well, itu satu dari potret kehidupan masa kini muda – mudi Indonesia. Sangat mungkin sekali, hal ini terjadi di daerah lain, bahkan di seluruh Indonesia, dan itu artinya kita harus pintar – pintar lagi menyikapinya.  Ah, lagi – lagi saya kesulitan ngatur bahasa nih…

8 Komentar

  1. pancen…bocah pekok!

  2. #pokoknya!
    pekok=perfect kok!
    gyehehehe

  3. Eh cah lucu dewe…waduh potret kotaku kamu sebarin. Emang disisi satu Kudus itu kota yang baik tapi ternyata ada juga jeleknya. Memang tidak ada yang sempuurna. Wi aku diajari gerakan Pap Tome tome paa …. Ans Racana Wijaya UNNES. Salam Pramuka.

  4. #Ans
    Yap, begitulah…semua sudah diatur dengan keseimbangannya…
    Gerakan segitu aja kok ndak ingat2 to…
    Duh…kayak gini lho gerakannya…:

    *Lagi meragain gerakan papa tome papa*

    udah bisa belom?
    awas kalo yang “apa kabar” nggak bisa juga!🙂

  5. wah, tinggal nunggu aja nih, Kudus Undercover!

  6. apa?! Papa Tome Pa??? eee… dibajak arek ITS! Sial! Bayar riyalti ke pramuka UGM dull!

  7. apa?! Papa Tome Pa??? eee… dibajak arek ITS! Sial! Bayar royalti ke pramuka UGM dull!

  8. #erick
    ok, tunggu aja…

    #wiraprasetya
    Lho…aku kan wis mbayar royalti nang negoro asale?
    gwehehehe…lagian, panjenengan harus’e matur tengkyu, coz udah tak populerne permainane…😀


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s