Cerita Dua Babak

Babak Pertama : Kepahlawanan

Lokasi : sebuah Bank milik pemerintah, yang ternyata belum online semuanya, hingga untuk transfer ke cabangnya yang ada di desa, perlu waktu 3 hari!
waktu : siang hari nan panas
Review kejadian :

Suasana sesak dan panas di dalam ruangan ber AC itu membuat orang orang yang berada di dalamnya menjadi lebih gampang marah. Apalagi ternyata kursi yang ada di dalam ruangan yang tersedia tidak cukup menampung orang orang yang mengantri disana.
Pada saat itu, seorang gadis nan anggun, terjebak dalam bank aneh tersebut bersama temannya. Suasana kian panas dan riuh ketika seorang ibu membawa serta anak laki laki yang ditaksir berusia sekitar 5 tahun.
Dari wajahnya saja, bocah tersebut sudah terlihat tanda tanda kebadungannya. Wajah yang mengundang siapapun untuk dengan sukacitamenendang atau sekedar melayangkan pukulan padanya.
Ditambah dengan suara tiupan peluit yang keras terdengar berulang ulang, serta mobilitasnya yang berlebihan (baca:lari lari) membuat orang orang sekitarnya gerah.
Dan hal ini dirasakan betul oleh sang gadis anggun yang memang gemas sejak awal. Rupanya sang gadis tidak mengingat masa lalunya yang bisa jadi, jauh lebih hiperaktif dari bocah tadi.
Dan sang gadis anggun semakin gemas saat anak kecil ini berkata dengan sangat tidak sopannya kepada seorang Bapak.

“Matamu!” ujar bocah tadi dengan tambahan mata melotot pada Bapak di sebelahnya.Bapak yang dimaksud memilih cuek.
sang gadis anggun geram. tapi dalam hatinya berkata : ‘ah, mungkin anak ini sedang belajar anatomi’
Tapi, semakin lama, kata kata anak kecil ini kurang ajar juga, bukan sekedar belajar tentang anatomi, tapi juga bahasa bahasa  reproduksi -hal yang terlalu dini dipelajari anak seusianya-.
Dan sepertinya, Ibunya juga tidak mengingatkannya. Ibunya terlalu sibuk dengan handphone di tangannya, sepertinya lho…
Si bocah kembali pada kegemaran awalnya : beredar diantara orang orang yang antre dengan wajah wajah bete. sambil meniup peluit yang memakakkan telinga.
Sebuah ide yang cemerlang melintas dalam kepala sang gadis anggun. segera saja, diselonjorkan kaki kanannya, tepat ketika si bocah akan melewati ruas kursi dekat tempatnya duduk.
Dan segera menarik kembali kakinya, lantas kembali duduk dengan anggun saat si Bocah jatuh terjerembab, karena tersandung kaki Sang Gadis anggun tadi.
Bocah tadi memandang sekilas pada Sang Gadis anggun, lantas ke pangkuan Ibunya. Mobilitasnya berkurang, dan mulutnya tidak lagi mengeluarkan anatomi tubuh, binatang, ataupun elemen reproduksi.
sang gadis anggun tersenyum simpul jangkar, dan dalam hatinya tertawa jahat berteriak “rasain”

Babak Kedua : Kebersihan
Lokasi : angkutan umum yang sepertinya lebih layak disebut sebagai kaleng bekas dan berkarat yang berbentuk mobil.
waktu : siang hari dan panas juga
Review Kejadian :

sang gadis anggu lagi iseng pingin naek kendaraan umum dan sedang ndak mood ngerepotin tukang ojeknya. Sayangnya, sepertinya dia salah naek angkutan.
Sudah sopirnya ndak ramah, suka ngerem dan berenti mendadak (yaelah chiw, kalo ga gitu, bukan angkot namanya!), dan kebetulan di dalam angkot ini ndak ada makhluk lain yang ramah.
Yang ada cuma 2 cewek berseragam SMP yang judes judes dan seorang Ibu yang bibirnya kalo monyong, mungkin bisa sampe lima sentimeter(Sayangnya, saat itu Sang gadis anggun tidak membawa penggaris atau jangka sorong untuk mengukurnya) serta sang Gadis anggun sendiri.
Pokoknya, disitu ndak ada yang semacam Christian Sugiono gitu deh! :mrgreen:  *ngarep.com*
Tiba tiba, salah satu dari cewek berseragam SMP (yang sedari tadi asik makan makanan -mungkin batagor– dan es teh yang dibungkus pelastik) itu membuang plastik pembungkusnya dengan semena mena kepinggir jalan.
dalam hati, sang gadis membatin “udah nggak cakep, maen buang sampah sembarangan lagi! bener bener nggak asik!”
sang gadis anggun geram dan merasa harus segara bertindak, ndak kayak pahlawan pahlawan yang selalu datang terlambat itu.
“Pak, Stop Pak”
membayar angkot, lantas turun dari angkot, memungut sampah dari makhluk makhluk jutek yang sama sekali nggak manis itu.
tanpa disangka, beberapa meter kemudian, angkot itu berhenti lagi, dan 2 cewek berseragam SMP itu turun. Lantas berjalan mendekati sang gadis.
“Ngapain sih, diambil segala? itu kan cuma sampah” ujarcewek smp itu marah marah.
dengan wajah yang anggun dan teduh seperti biasanya… sang gadis menyahut “Lho? memangnya saya salah, kalo saya buang sampah ini pada tempatnya? meskipun cuma dua bungkus plastik kecil ini?”
“Ngapain turun angkot segala? cuma untuk mungut sampah gak guna itu?”
“itu urusan saya. ngapain sampeyan nanya”
dengan wajah yang merah padam menahan marah… cewek SMP tadi mengambil plastiknya dari tong sampah, dan membuangnya lagi ke jalan, lantas menginjak injaknya.
“Sudah puas?” tanya sang gadis anggun pada anak SMP itu
“Salah apa sampahnya?” tanya sang gadis anggun lagi, lantas ngeloyor pergi sambil tersenyum😎 . Lagi lagi senyum puas, tapi kali ini tidak diiringi kata “Rasain”.🙂

103 Komentar

  1. Namaku kok tidak Ada Jeung???🙄

    Jenuh mambaca Gadis Anggun berwarna merah bergaris bawah

  2. #angkinjeng
    udah ada gitu lho Ndul! ketauan nggak baca lo…

  3. harusnya kedua orang itu dikasih postingan saya chiw..😆 😆

  4. maksudnya cewek smp. duh…orang kek gitu tenggelemin aja di bendungan😈

  5. sang gadis ternyata ngga cuma anggu (sengaja dihilangin huruf ‘n’-nya) ya. baik hati juga ternyata.
    jadi kapan ngelamar ke dinas PU ?

    ** kaburr **

    ** balik lagi **

    siw, kok anak smp nya berani bentak2 kamu ? hajar pakai jangkar aja tuu ..

    ** ngeloyor pergi sambil tersenyum puas **

  6. #sistah
    iya juga ya? postingan yang mana? yang kebersihan itu?
    semoga mereka udah ngerti internet deeeh…
    saya sepakat kalo mereka ndak cuma diceburin, tapi direndem di bendungan…

    #papapengki
    *siyul siyul*
    mana mungkin orang seanggun saya berbuat sekeras itu?😳
    saya kan penyabar… 😎

  7. mudah2an cK ngga punya niat buat hetrik.. hihi..

  8. Ini postingan ada kenarsisan terselubung ini😆

  9. Kenapa temannya??? bukan temanku atau temenmu???🙄

  10. #papa
    amiiin

    #adit
    endak ada kok Nak… 😎
    cuma realita…

    #angkinjeng
    mau dibikin seperti itu?😉

  11. “Ngapain sih, diambil segala? itu kan cuma sampah” ujarcewek smp itu marah marah.

    Cewek SMP itu koq berani marah2 ya?! apa dikira siwi mungil seusianya?!😆

    Itu benar2 kejadian siw?! benar2 turun dari angkot trus mungut plastik itu?! Two tumbs 4 U. Sekalian aja jewer tuh anak smp yang kurang ajar, tapi jgn pake jangkar. Bisa2 malah siwi diteriakin copet.😆

  12. *Pangsit nich, minjem id nya sandal

    wah anak smp surabaya keren2 gitu ya , , . .
    funky deh.. mereka sepertinya fasih dalam hal menginjak2
    pasti berbakat menjadi tukang pijit handal

  13. Rupanya sang gadis anggun bisa jahat dan jahil (babak 1) dan bisa jadi malaikat putih bersih (babak 2). Begitu banyak hal tersembunyi pada diri sang gadis anggun yang belum diketahui.

    Ternyata Siwi memang kompleks..!:mrgreen:

    *sambil nglirik yg di Borneo*

  14. sebuah kisah keseharian ternyata bisa sangat mengasyikkan. Cuma ada satu pertanyaan :
    begitu sulitkah bagi si gadis anggun untuk mengatakan “rasain” pada diri sendiri ?

    Trims ya untuk cerita sederhana yang begitu hidup dan jernih.

    Merdeka!

  15. ciw, anak kecil tadi benjol2 ga gara2 jatoh?😀 btw, tuh anak smp kayaknya harus dikirim ke skolah TK lagi, suru blajar buang sampah pada tempatnya he he he

  16. Wah, seharusnya itu tokohnya gadis yang sok imut aja wi.😛

    Wah, pengalamannya benar-benar seru, ampe ngerjain anak kecil gitu. *geleng geleng*

  17. comment babak satu:
    wah, ternyata sang gadis nan anggun bergaris bawah dan berwarna merah itu bisa juga ya kejam sama bocah kecil badung yang kurang ajar. Dia kan cuma anak2, seharusnya yang dimarahin tuh ibunya, punya anak segeblek itu didiemin aja. he3x

    comment bapak dua:
    salut saya dengan si gadis nan anggun ini, ternyata selain kejam sama anak kecil (sesuai comment babak pertama) ternyata juga kejam sama anak smp baik hati dan ramah lingkungan.

  18. *layar opera telah ditutup*

    wow..wow..wow..!!!

    *standing ovation buat sang gadis anggun*

  19. cerita yang pertama itu… jadi inget si nyet, suka gitu juga kalo anak-anak kecil yang dianggap syaiton dan bikin ricuh beredar di sekitar tempat duduknya😆

    cerita yang kedua, kayaknya anak-anak itu memang tidak punya etika

  20. gadis anggun itu siapa??
    kenalin dunk hihihi
    ____________________
    perluasan arti pahlawan…
    dan saya saluth sama anak smp-nya… mereka benar-benar berani sama jangkar…

  21. Sutradarane sopo chiw….
    denger-denger tadi malam ada yang ke CT dharmahusada yak!!

  22. halah chiw cuman berani sama anak kecil, chiw cuman berani sama anak kecil… hahahaaa… :))

    eh sorry, emang chiw juga anak kecil yah? maap😀

  23. TOP BGT Chiw, tapi besok-besok pake kostum khusus. Biar kayak Supergirl gitu. Tapi logonya gambar jangkar. Nyah nyah nyah…

  24. wew lagi jadi superwomen ya jeng ;))

  25. tingkah lakumu, mba…ckckck…
    *ngakak guling2

  26. Ya ampyun..
    Narsis abis.
    Edan abis.

  27. hahaha… tertawa miris sambil menangis…

    adegan pertama di bank BRI awal bulan😀

    adegan kedua… kenapa anak smp nya ndak sekalian di kungfu aja setelah dia ngusek2 sampah plastiknya

  28. wah, panjang ya™

  29. Pengen ngomong “You’re my maaan!” tapi sayangnya kamu bukan man.
    Kalopun kamu man, sayangnya aku bukan ependi😀

  30. tingkahmu anggun bener wi
    *weleh,,weleh*

  31. benernya sang gadis anggu apa sang gadis anggun??

    btw, kamu tau kepanjangan anggun ga siih? (maaf) “asli gunung”

  32. Ah, kakakku memang hebat..

    *peluk2 chiw*

    Btw, anak kecil di babak satu itu ga kamu tanya namanya? Barangkali namanya ‘iblis’ ato semacamnya..😆

  33. Tokoh cerita si gadis anggun itu nga cocok bgt dech???

    perbedaan antara anggun dan tomboy dah bias rupanya.😆
    *ditabok*

  34. *ngakak baca crita pertama*😆

    *baca crita kedua* knapa tak disumpel aja pake sampah dua cewe’ itu jeng?😈

    siwi keyeeennnnn… *ya, ya, skali-kali ngumpanin kenarsisan disini*:mrgreen:

  35. Gadis anggun?
    Anggun dari hongkong???? eh salah, si anggung sekarang di perancis ya…😀

    tapi ngelihat ada cewek anggun yang kurang kerjaan yang mau bersusah payah menjaga kebersihan, aku salut.

    Mengaku bujangan kepada setiap wanita, ternyata cucunya segudang…😀

  36. Siw, si anggun tanya nggak (ke anak SMP) tuh batagor beli dimana, saya lapar…😆

  37. ha ha ha…..
    ternyata gadis anggun itu bisa juga berubah menjadi “tidak anggun” ya..

  38. Sip hajar… tarik rambutnya. Injek… cakaaaarrrr..!

    Kebayang tuh cewe anggun tiba-tiba berubah jadi Xeena

  39. Endang Sukamti
    Cynthia Lamusu
    Terima Kasih
    God Bless You

    Yuk mareee….!!!!

  40. kisah pertama:

    dari gadis anggun berubah jadi gadis anggun nan nakal hahahahhahahah

    kisah kedua:

    Saluuuuuutttt deh

    secara gwe nyadar harus buang sampah sesuai tempatnya, gwe usahain kalo di sekitar situ ada tempat sampah saya buang sampah ke tempatnya, kalo nggak ada ya sekitar situ jd tempat sampah hahahhaha…

  41. *baca..
    *tulis koment..
    Biasa aja, ga ada yg istimewa ,..

    *ngedumel dalem hati..
    gini aja kok diposting sih…

    *nutup windows….

  42. setuju sama cK. cemplungin kali atau tenggelemin di bendungan. tapi yg kasus anak kecil di bank, ibunya aja yg kita cemplungin yuk😀

  43. Ya..knapa gak kmu surun telen aja sekalian plastik2nya ke anak SMP tadi klo gak mau nyampah.., biar tau rasa..biar bisa merasakan proses penguraian sampah plastik itu susah dan butuh energi banyak…
    Ancane kowe..memang pahlawan wik, mereka tau kalo kamu Sailor Mars..?hehh..gak sempet berubah kan..?.
    Apa gak bikin gerakan say no to plastic bag.wik..bagus kan itu, tak dukung…

  44. OOT….salam kenal nan hangat ya mbak…thanks banget udah mampir ke blogku🙂

  45. bagh, kerennnn
    salut deh🙂
    kalo chigo abis dia injak2 plastiknya, chigo injak2 balik dianya😀

    *sadisme mode ON😀 *

  46. duh mama …

    makin keren…..

  47. ini kejadian beneran ato rakayasa doang???

  48. Buat Mbak Chiw yang anggun dan pemberani (my hero, huahahaha( ,maap oot
    Klik gambar dibawah, save as, print dengan ukuran kartu nama (9×5 cm) diatas kertas bufallo, gunting dan bawa ke coffee toffee dharmahusada


    Thanks
    Blog Coffee Toffee Dharmahusada

  49. halah, kesuwen wi, dipisuhi ae plus ditonjok hidungnya!😀

  50. Wi, nek nang kampus yo opo? Awakmu yo sering ngelakoni koyok nang crita babak 2 iku?😕

  51. sik..sik… lagi memungut gadis anggun!

  52. masa anak sd mungutin sampahnya anak smp…??? nggak banget degh….

    coba ada saiyah… pasti udah kenyang makan pisuhan tuh cewek-cewek bego…

    setuju ama sista… tenggelemin aja di pintu air wonokromo… biar dimakan kalap sekaliyan…👿

  53. Teganya kmu ama anak kecil.. hihihihii…

  54. yang jelas aku salut sama anak kecil itu. berani nantang mba’ siwi yang notabenenya adalah preman (ups kelepasan)

  55. Untuk nyang babak pertama, sayah pernah begene;

    Sayah keplak kepalanya, cukup terukur, pokoknya isa membuwat anak brengsek itu nangis.

    Lalu sambil nganter ke ortunya, sayah bilang sama ortunya, “Nih anak loe kurang ajar ! kalok loe ndak isa ngatur, sayah nyang akan ngatur !!!”

    Sayah pun berlalu dengan anggun…
    😆

  56. Y ampun..
    Jahat bgt sih ma anak kecil ~kelakuan tipikal anak itu~

    Waduh..Aku-banget tuh mbak yang kebersihan itu..

    ~maap,,kemaren belon baca baek2,,cuma skimmimg doang~

  57. ya ampun…ya ampun….
    anak-anak sekarang ada2 aja ya:/

  58. cerita yang sama waktu di angkringan itu bukan…😀

  59. Yin – Yang
    Penjahat – Polisi
    Baik – Buruk
    Lebih – Kurang
    Kaya – Miskin
    Tinggi – Rendah
    Extremis – Biasawis

    Itu semua harus ada. Biar NYADAR..!!! Kalo enggak..????🙄

  60. Dasar ya, anak sekarang!

  61. orang tingkah laku kyk gt kok ya hidup..!!!!!

    ck..ck..ck..ck

  62. Bagus…sebuah tindakan berani. sayang narsismenya kebanyakan….

  63. Mulia betul hatimu nduk! kuanugerahkan pahlawan lingkungan dan pahlawan sampah!
    *dihajar siwi*

  64. tadinya saya mau komen kalo kamu cuma berani nyari musuh anak kecil, kok. tapi begitu membaca cerita kedua, jebule kowe yo wani musuhan karo sing gedene podo!😆

  65. nek aku, mending tak cuekin mbak..

    sing mbales ben sing Kuoso…

    sing penting awake dewe nggak nggawe masalah bek wong liyo

    nduwe masalah mbek wong kuwi lwh bahaya
    soale gak kabeh wong iso gelem memaafkan..

  66. ngakak mbayangno kowe numpak angkot sing sering ngerem mendadak, trus wajahmu kumus2 :))

  67. siapa sih gadis anggun nya?? kok warnanya merah gitu?? nilainya jelek ya…hehehehehe,…….

  68. […]Tapi entah mengapa, mungkin kelupaan atau memang gak bisa hadir, aLe tdk melihat sosok ooM JiE, Pak Gempur, Bang Jamal, Cak Avy, dan mbah Ghandi (ada yg belum kesebut?). mBah sangkil sih minggu ini memang sedang bertugas ke luar kota, sedangkan gadis sok anggun yg biasa disebut chiw[…]

  69. ditunggu babak selanjutnya..

  70. kayak artikel yang aku buat tadi
    coba baca ini dech
    makasih
    http://realylife.wordpress.com/2008/02/20/semua-orang-adalah-pahlawan/

  71. OOO . . abis posting ini terus hiatus . . ikutan simbokmu venus . . . .
    enggak boleeeee . . . . . . tanya alleeeeeee . . . . .
    kopdaranmu di jogja keburu basi . . . . . ayo cepet . . . ;))

  72. Lha yang babak belur yang mana to?

  73. lho hiatus to ciw? welah jek ket arep komen [lirik omongane ebeSs] *hahahah*

    wah pahlawan kebersihan .. salud
    perlu di galakkan … koq ga di tampol ae arek smp ne iku seh .. huhu..🙂

  74. anak” yang kurang HUAJAARRRR 😈

    wah, masa depan bangsa ini kaya apa ya nanti…..😦

  75. weleh ternyata gadis anggun pendiam bisa jail metakil juga yaa…seleding tekel anak kecil, dikeroyok 2 anak esempe….salut deh!!

    akhirna ketemu jg! btw rumah di sebelah gak pernah dijenguk, ntar dihuni genderuwo loh

  76. OMG, anak umur 5 taun udah punya kosakata yang beragam. Pinter banget. Salut. Tapi sayang, nggak sesuai umurnya.:mrgreen:

    Masa dirubung 2 anak SMP cuman senyam-senyum? Tunjukin dong KTM-nya. Pasti mereka diem sendiri.😆

  77. klau semua warga indonesia kaya’U mungut sampah sembarangan ga bakal ada yang banjir.
    untung ga ada saksi mata yang melihat perbuatan U. klau ada mah bakal dibawa ke kantor anak nakal

  78. babak ke 78

  79. busyet gadis anggun??? *sejak kapan ni anak jadi anggun.. kalo api unggun sayah mah percayah*
    *ini adalah episode paleng tragis dalam cerita ini*
    *ngumpet

  80. hitrek di episode ke 80:mrgreen:

  81. Heeheh…,mau dong kenalan sama gadis anggun

  82. wawh hebat, anak SD lawan anak SMP! hidup siwi!

  83. UPDATE DONK…..

  84. hmm …. si jagoan mbersihin sampah yaa ??

    bagus juga tuh …. contoh teladan buat anak muda jaman sekarang ….

    *ngelantur ….

  85. Sesuai judulnya:
    “Narsis dua babak”
    Hohoho… :d

  86. mbak remplete yang mabk pake ini dinamis ya.. jadi kalo web browsernya dikecilin, kolom ke 3 dan 4 jadinya turun ke bawah. coba pake yang statis. *kok gak nyambung sama postingannya ya..* :ngacirrr

  87. kog gak apdet-apdet ya

  88. Ingat iklan sabun mandi, Li..B.y

  89. hekekeke… bravo bravo…
    such a trully hero😀

  90. Ke Sembilan Puluhxx™
    😀

  91. Apdet jeung🙂

  92. Penasaran yang katanya anggun, hehehehe😀

  93. cewek yg smp anggun gk jeng esmeralda? ;;)

  94. -merenung, meresapi-

  95. Siwi, awak udah balik, Awak sudah meng-online kembali

  96. capek bacanya.. tapi seru kok!

  97. ternyata gadis ga anggun itu bisa memainkan karakter jahat dan baik ya… salut…

  98. WAh, kamu produktif banget deh

  99. cieee banyak yg memuji nich
    padahal niatnya mengambil sampah dan berbuat baik seperti itu untuk menutupi dosanya karena sudah men”tackle” (halah bahasa sepak bola banget) si buyung itu
    ya kan mbaaaaK?
    biat timbangannya imbangkan!

  100. Kepahlawanan : masa gitu sih ama anak kecil!!! gak setuju caranya!!!!

  101. chiiw …. !! >.<

    sang gadis anggun itu hebat skali yah … pengen deh kenalan😀

  102. Lewat ah…

  103. MANA FOTO CIKA


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s